5 Alasan Kenapa Kita Nggak Harus Takut Pindah ke Jakarta

Mungkin inilah curhatan terbaru yang bisa saya tulis di blog yang makin gak keurus ini. Jadi Senin kemarin secara resmi saya sudah menjadi bagian dari kaum yang melakukan urbanisasi, perpindahan penduduk dari desa ke kota. Nggak tanggung-tanggung, saya dulunya tinggal di kota kecil yang sebenarnya masih banyak space kosong untuk ditinggali dan malah pindah ke kota megapolitan terpadat se-Indonesia Raya: Jakarta.

image: pixabay.com by gunawanteguh

Nyumpek-nyumpekin nih ceritanya…huff.

But, anyway saya berusaha mengambil hikmah karena sebenernya hidup di mana pun nggak akan lepas dari namanya masalah. So, untuk menghibur diri sendiri, saya akan mendekonstruksi sebuah artikel viral berikut ini. Jiah..

Inilah dia 5 Alasan Kenapa Kita Nggak Harus Takut Pindah ke Jakarta

1. Banjir Pasti Berlalu

Banjir itu masalah yang jamak terjadi nggak cuma di Jakarta. Banjir bisa terjadi di mana aja. Dari kota kecil sampai kota besar. Dari Indonesia sampai di luar negeri.

Karena udah tau ini musibah musiman yang hampir selalu terjadi, ya kita musti bersiap-siap buat ngadepin sebelum terjadi. Misalnya, memilih lokasi tempat tinggal yang bebas banjir (alhamdulillah, dapat hunian sederhana yang insya Allah gak kebanjiran), nggak sembarangan buang sampah (atau lebih bagus lagi, bisa memilah sampah kayak di Jepang gitu deh), atau meminimalisir barang di rumah (biar nggak repot pas beneran rumah kena banjir).

Intinya: antisipasi dengan segala kemungkinan buruk yang bisa terjadi. Jangan cuma protes aja, kita musti proaktif dan selalu bersiap. Nyatanya, kalo udah ngalamin musibah ya itu sudah suratan takdir. Insya Allah ujian itu ada sebagai ladang pahala bagi kita.

2. Sedia Payung sebelum Macet (eh?)

Emang Jakarta terkenal dengan macetnya. Kalo saya nanya temen apa sih yang bikin jakarta beda ma kota lainnya? 100 persen bakal jawab: macet.

Emang sih, pas saya sendiri nyampe di Jakarta sempet ngalamin dengan macet yang luar biasa. Katanya sih Jakarta macet gara-gara si Komo lewat (gak yakin juga sih, coz saya belum pernah liat si Komo selama di sini, haha).

Lah, solusi buat macet menurut saya yang paling realistis untuk dijalani ya, tinggal di lokasi kerja yang dekat dengan rumah. Irit ongkos transportasi coz Cuma butuh jalan kaki.

 Jadi percuma aja seandainya kamu bisa punya Ferrari karena gak bisa dibawa kenceng-kenceng juga di jalanan.

Ya iyalah. Ngapain beli Ferrari kalo ke mana-mana Cuma butuh jalan kaki. Haha. Mending duitnya dihemat buat naik haji (emang tukang bubur aja yang bisa?).

3. Voojrider, you don’t have to worry about it.

Nggak usah khawatir dengan Voojrider yang biasa ngawal para pejabat pemerintah. Selow aja. Kalo disuruh minggir ya udah minggir aja kalo bisa. Kalo nggak bisa ya udah, diem aja. Selow aja lah.
Jangan sampe darah tinggi, hanya karena sewot dengan sebagian orang yang kita nggak suka. Gimana pun kita akan selalu ketemu dengan model-model orang yang ngeselin di mana aja.

4. Hedon? Makanan apa itu? Temennya Udon?

Walaupun lebih banyak kesempatan kerja di Jakarta dibanding kota-kota lainnya, tapi tau gak kalo biaya hidup di Jakarta juga tinggi banget? Dari biaya transport sampe biaya buat bersosialisasi. Kita mesti ngeluarin banyak duit buat hangout setiap weekend di tempat paling hits, belum lagi biaya buat shopping karena di Jakarta ini perkembangan fashionnya cepet. Kalo mau beli tempat tinggal juga tinggi banget. Jangankan tanah buat rumah, lahan buat pemakaman aja harganya bisa 30 juta!

Komentar saya: lah, udah tau biaya hidup di Jakarta tinggi banget. Trus ngapain mesti hangout tiap weekend atau musti ke mall beli baju baru? Lagian gaya hidup itu pilihan personal kok. Nggak ada yang maksa buat selalu ngikutin tren yang ada di lingkunganmu. Kalo temen-temen semua hedon, ya terserah mereka aja. Kamu ngapain ikut-ikutan?

Semua orang dikasih akal buat mikir gaya hidup apa yang terbaik yang bisa dilakukan. Nggak sekedar jadi follower. Lagi-lagi, nggak perlu nyalahin Jakarta-nya. Coz kenyataanya di desa yang terpencil sekali pun gaya hidup hedon itu juga ada lho. 

5. Mainstream is the new black

Emang mainstream banget ya kalo orang pindah ke Jakarta? Hmm, emang iya sih. Kayaknya kalo nyari tempat kerja di kota lain nggak sebanyak di Jakarta.

Tapi ya, nggak apa-apalah sekali-kali mainstream. Kan nggak semua yang maintsream itu jelek (sebagaimana nggak semua yang antimainstream itu oke). 

Biar kata ibu kota lebih kejam dari ibu tiri, asalkan kerjaan halal barokah dan kita hidup dengan baik dengan lingkungan sosial, everything is fine insya Allah.


Wokeey, begitulah. Saya nggak nyindir siapa-siapa. Ini buat menghibur saya sendiri.
Well, semoga dengan tulisan ini, saya jadi betah tinggal di Jakarta.

Buat yang udah tinggal di Jekardah, suaranya dong? Tulis di komentar ya... hehe
Previous
Next Post »

11 comments

Click here for comments
isnuansa
admin
26.7.16 ×

Kalau mau gaya hidup sederhana, juga cocok-cocok aja kok di Jakarta. Welcome! :)

Reply
avatar
26.7.16 ×

welcome to the jungle aja mbak :D.. aku yg hampir 10 thn merantau di sini, sampe skr jujurnya masih sebel dan masih ga tau jalan hihihihi ;p.. tp ya dinikmati aja lah.. biar gimanapun, ini kota juga yg ngasih aku duit supaya bisa bertahan hidup di sini :D.

btw, tinggal di daerah mana mbak?aku rawamangun ;)

Reply
avatar
27.7.16 ×

Tapi yang bikin ortu nggak ngebolehin ke Jakarta itu ya kriminalitasnya mba. Lebih tinggi dari Surabaya.

Reply
avatar
Bintang
admin
27.7.16 ×

Aduuch. Nggak deh Jakarta.. lihat berita di TV slalu denger yg jelek2..

Reply
avatar
F. Nisa
admin
27.7.16 ×

Terima kasih sambutannya, mbaak. Iya deh, sederhana aja. Nggak berani neko-neko, nasib perantauan ya gini.

Reply
avatar
F. Nisa
admin
27.7.16 ×

10 tahun??? wah, pasti udah paham banget enak dan gak enaknya hidup di jkt..ya
aku sementara di cengkareng, hehe.

Reply
avatar
F. Nisa
admin
27.7.16 ×

hiks, kriminalitas sekarang emang bikin ngeri... tapi itu juga bisa kejadian di mana aja, kan?

Reply
avatar
F. Nisa
admin
29.7.16 ×

wajarlah, jakarta ibu kota. semuanya jadi sorotan media massa.

Reply
avatar
Evy Widya
admin
7.8.16 ×

Wahhh nisa dah d jkt... Aseekkk onok koncone

Reply
avatar
F. Nisa
admin
21.8.16 ×

aseeek....

Reply
avatar
Dzulfikar
admin
8.9.16 ×

Klo buat tempat tinggal saya pilih di pinggiran Jakarta meski pas wiken kena imbas macet juga sih hehehe

Reply
avatar